Uncategorized

Byadmin

KEUTAMAAN BULAN SYA’BAN

Oleh : Ibnu sina

Tidak terasa kita telah berada di tengah Bulan Sya’ban. Bulan ini seringkali dilalaikan oleh manusia. Hingga Rasulullah SAW bersabda: “Ini adalah bulan yang dilalaikan oleh kebanyakan manusia, yaitu antara bulan Rajab dan Ramadhan”. (HR. An Nasa’i dihasankan oleh Al Albani).

Ternyata bulan Sya’ban adalah bulan yang istimewa. Karena pada bulan ini diangkatnya amal manusia kepada Allah SWT. Rasulullah SAW bersabda dalam kelanjutan hadits di atas: “Di bulan inilah amal perbuatan manusia diangkat kepada Rabb semesta alam”. (HR. An Nasa’i dihasankan oleh Al Albani).

Itulah keutama’an bulan Sya’ban yang pertama. Bulan diangkatnya amal manusia kepada Allah SWT.

Keutamaan kedua bulan Sya’ban adalah, pada pertengahannya. Inilah yang dikenal dengan istilah Nisfu Sya’ban. Rasulullah SAW bersabda mengenai keutamaan nishfu Sya’ban : “Sesungguhnya Allah memeriksa pada setiap malam nishfu Sya’ban. Lalu Dia mengampuni seluruh makhlukNya, kecuali yang berbuat syirik atau yang bertengkar dengan saudaranya”. (HR Ibnu Majah, dinilai shahih oleh Al Albani).

Diantara amal di bulan Sya’ban yang dicontohkan Rasulullah SAW, yang pertama, adalah memperbanyak puasa sunnah. Dalam sebuah hadits dijelaskan : “Usamah bin Zaid berkata kepada Rasulullah, “Wahai Rasulullah, saya tidak melihat engkau berpuasa di satu bulan melebihi puasamu di Bulan Sya’ban,” Rasulullah menjawab, “Ini adalah bulan yang dilalaikan oleh kebanyakan manusia, yaitu antara bulan Rajab dan Ramadhan. Di bulan ini amal perbuatan manusia diangkat kepada Rabb semesta alam. Karena itu aku ingin saat amalku diangkat kepada Allah, aku sedang berpuasa.” (HR. An Nasa’i dihasankan oleh Al Albani).

Begitulah Rasulullah SAW banyak berpuasa di Bulan Sya’ban sekaligus menginginkan agar ketika amalnya diangkat, beliau dalam keadaan sedang berpuasa.

Ummul Mukmin ‘Aisyah juga meriwayatkan : “Rasulullah SAW tidak pernah berpuasa sunah di satu bulan lebih banyak daripada bulan Sya’ban. Sungguh, beliau berpuasa penuh pada Bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari).

Tahulah kita bahwa berpuasa sunah di Bulan Sya’ban menjadi begitu istimewa karena pada bulan ini amal diangkat, dan sekaligus persiapan untuk puasa di Bulan Ramadhan.

Namun, yang perlu diperhatikan, tidak boleh mengkhususkan berpuasa pada satu atau dua hari terakhir kecuali puasa yang harus ditunaikan (karena nadzar, qadha’ atau kafarat) atau puasa sunah yang biasa dilakukan (puasa Daud, Senin Kamis). Rasulullah SAW bersabda :  “Janganlah kalian mendahului Ramadhan dengan berpuasa sehari atau dua hari sebelumnya. Kecuali seseorang yang memang seharusnya/biasanya) melakukan puasa pada hari itu. Maka hendaklah ia berpuasa.” (HR. Bukhari).

Amal kedua pada Bulan Sya’ban ialah melunasi hutang-hutang puasa, khususnya yang masih belum selesai meng-qadha’ puasa Ramadhan sebelumnya. ‘Aisyah berkata : “Aku punya hutang puasa Ramadhan, aku tak dapat mengqadhanya kecuali di bulan Sya’ban, karena sibuk melayani Nabi SAW.” (HR. Bukhari).

Amal ketiga pada bulan Sya’ban ialah memperbanyak ibadah dan amal kebajikan secara umum, seperti shalat Rawatib, Qiyamullail, Tilawah Al Quran, bershadaqah. Karena ketika amal kita diangkat, amal kita benar-benar bagus pada bulan itu, asal sesuai sunah.

Adapun malam nishfu Sya’ban, sebagaimana hadits di atas, memang memiliki keutamaan. Ibnu Taimiyah menegaskan :”Adapun malam nishfu Sya’ban, didalamnya terdapat keutamaan”.

Karena itu, sebagian ulama salaf dari kalngan tabi’in di Negeri Syam, seperti Khalid bin Ma’dan dan Luqman bin Amir menghidupkan malam ini dengan berkumpul di Masjid untuk melakukan ibadah. Dari merekalah kaum muslimin mengmabil kebiasaan itu. Imam Ishaq ibn Rahawayh menegaskannya dengan berkata, “Ini bukan bid’ah!”

Ulama Syam lain, diantaranya Al Auza’i, tidak menyukai perbuatan berkumpul di Masjid. Tetapi beliau menyetujui keutamaan shalat, baca Al Qur’an pada nishfu Sya’ban jika dilakukan sendiri-sendiri. Pendapat ini yang dikuatkan Ibn Rajab Al Hanbali dan Ibnu Taimiyah.

Adapun Ulama Hijaz seperti Atha’, Ibnu Abi Mulaikah, dan para pengikut Imam Malik menganggap Nishfu Sya’ban sebagai ­bid’ah. Namun, qiyamullail sebagaimana disunahkan dan puasa disiangnya sebab termasuk Ayyaumul bidh ialah baik.

Semoga perbedaan pendapat ini dipahami dengan baik dan tidak menghalangi kita untuk melaksanakan segala amal ibadah utaman pada bulan Sya’ban.

Wallahu a’lam bishshawab…..

Byadmin

Social Movement

Oleh : Yohandromeda Syamsu

 

Selama ini gerakan keagamaan identik dengan urusan-urusan ritual yang bersifat privat dan ada kecenderungan untuk menganggap agama hanya semata mengurus persoalan rohani. Bahkan, beragam masalah dalam hidup dan kehidupan selalu dikaitkan dengan soal spiritualitas (agama). Jika benar agama hanya mengurusi soal rohani, hal ini akan bertentangan dengan prinsip kunci dari semua agama di Bumi ini, yakni keadilan.

Dalam Islam, keadilan menduduki posisi sangat penting dan terkait dengan hampir semua urusan duniawi. Bagaimana manusia menakar keadilan jika agama semata mengurusi rohani dan spiritualitas. Salah satunya diwujudkan dalam praktek ibadah zakat. Zakat yang merupakan rukun Islam keempat, adalah wujud nyata dari pembelaan Islam terhadap prinsip keadilan. Zakat juga menawarkan pengelolaan uang negara sekaligus mengoreksi tradisi pengelolaan uang publik oleh kekuasaan yang hanya berpihak pada kepentingan elite.

Lembaga zakat dalam Islam memberikan kemungkinan upaya pemberdayaan bagi masyarakat lemah dan miskin. Kehadiran zakat secara tidak langsung menegaskan bahwa uang publik adalah uang Allah (haq Allah). Ini bermakna uang tersebut harus digunakan di jalan Allah SWT dan penguasa hanya berkedudukan sebagai amil (penyalur). Zakat juga memperkenalkan istilah tarif baku (miqdar), kekayaan yang jadi obyek pajak (maal zakawy), dan batas minimal terkena pajak (nisab) secara proporsional. Tidak berhenti di situ, zakat juga mengatur bagaimana membelanjakan uang yang terkumpul. Bahwa uang itu pertama-tama harus dibelanjakan untuk kepentingan rakyat, terutama mereka yang lemah dan fakir miskin, apa pun agamanya. Islam sebagai ajaran spiritual dan moral sesungguhnya melihat problem kemiskinan. Kalau hampir semua nabi memulai dakwahnya dengan upaya pemberdayaan masyarakat miskin, itu karena memang di situlah peran sentral agama diperlukan. Dan, tidak satu pun agama yang memberi penghargaan terhadap mereka yang serakah.

Masrcel Boisard seorang pengamat dunia Islam menyebutkan, zakat memberi kemenangan terhadap egoisme diri atau menumbuhkan kepuasan moral karena telah ikut mendirikan sebuah masyarakat Islam yang lebih adil. Ibadah zakat ikut menciptakan keadilan sosial dalam masyarakat. Dalam bahasa Roger Garaudy, zakat adalah satu bentuk keadilan internal yang terlembaga sehingga dengan rasa solidaritas yang bersumber dari keimanan itu, orang dapat menaklukan egoisme dan kerakusan diri.

Dengan demikian, zakat tidak sekadar menjangkau hubungan teologis dengan Tuhan, tetapi juga merefleksikan kehidupan sosial. Parameternya adalah, orang yang memiliki kesadaran hidup yang transendental (dekat dengan Tuhan) seharusnya merefleksi ke dalam kesadaran horizontal, seperti peduli terhadap masyarakat sekitar. Memang zakat dalam Islam dimaksudkan sebagai ajaran sosial, selain sebagai ibadah ritual yang ditujukan untuk menyucikan jiwa atas harta yang diperolehnya. Yang jelas, efek sosial dari ajaran zakat amat mengena pada kepedulian terhadap masyarakat yang tidak mampu.

Saat ini, bukan persoalan zakat dikelola negara atau tidak, tetapi bagaimana zakat itu bisa bermakna transformatif; menjangkau seluruh kehidupan masyarakat fakir-miskin, bukan menjadi perebutan para pengelola. Sebab harus diingat, prioritas zakat diberikan kepada fakir-miskin bukan para pengelolanya. Inilah yang kita khawatirkan, dana zakat yang begitu besar hanya dimanfaatkan oleh mereka yang secara agama tidak berhak menerimanya.

Oleh karena itu, zakat harus bisa dijadikan sarana transformasi masyarakat menuju kehidupan yang berkeadilan dan seimbang secara ekonomi. Sebab, zakat dapat dijadikan modal untuk memperkuat civil service, yang salah satu cirinya adalah independensi. Artinya, suatu gerakan (institusi) yang tidak tergantung kepada negara/pemerintah. Maka amat relevan fungsi zakat sebagai media transformasi masyarakat, dalam mewujudkan apa yang disebut civil society. Tentu, dengan makna transformatif ini, zakat harus dikelola secara profesional untuk penguatan ekonomi masyarakat.

Di sinilah zakat tidak sekadar menjadi aspek kesucian jiwa dan harta, tetapi juga mempunyai efek terhadap pemberdayaan masyarakat.[]